Inilah Alasan Masyarakat Ekonomi Asean dibentuk

Setiap harinya dunia berkembang, hal ini pun ditanggapi oleh Kawasan Asia Tenggara yang tergabung dalam ASEAN. Lalu apa yang dimaksud dengan ASEAN? ASEAN ini dibentuk oleh lima negara, yaitu Indonesia, Thailand, Filipina, Malaysia, dan Singapura pada tanggal 8 Agustus 1967. Tujuan dibentuknya ASEAN adalah untuk menjalin hubungan dalam bekerja sama dan juga keamanan negara yang tergabung dalam ASEAN.

Nah, dilihat dari tujuan terbentuknya ASEAN kita bisa lihat nih mengapa MEA dibentuk. Pastinya negara-negara yang tergabung dalam ASEAN ingin bersaing pada dunia dalam peningkatan ekonomi maupun sumber daya manusianya. Lalu seperti apa sih latar belakang dari terbentuknya MEA ini. Kalau begitu, untuk mengetahui lebih lanjut terhadap MEA kalain harus lanjutkan baca artikel ini nih. Tanpa berlama-lama lagi, scroll ke bawah ya!

Sejarah MEA

Masyarakat Ekonomi Asean atau MEA ini diawali dari perjanjian bersama pada Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) yang digelas di Kuala Lumpur, Malaysia. Pertemuan ini menghasilkan satu visi utama bersama-sama yang akan dijalankan pada 2020. Maka dari itu visi ini dinamakan sebagai ASEAN vision 2020. Visi ini bertujuan menjadikan Kawasan Asia Tenggara sebagai Kawasan yang makmur dengan pembangunan serta pengembangan ekonomi yang mereta di tiap-tiap negara yang menjadi anggotanya.

Tapi, pada KTT di Malaysia pada tahun 2006 memajukan aktivitas MEA lebih awal. Dari tahun 2020 menjadi 2015. Kosensus ini disebut sebagai kosensus Deklarasi Cebu. Dengan ditandatanganinya Deklarasi ini maka keputusan konsensus dari tahun ke tahun menjadi satu langkah nyata untuk menjadikan ASEAN sebagai daerah perdagangan bebas yang meliputi seluruh komponen aktivitas ekonomi. Mulai dari barang, tenaga kerja (terampil), investasi, modal, sampai jasa.

Ini dilakukan agar daya saing ASEAN meningkat serta bisa menyaingi Cina dan India untuk menarik investasi asing. Penanaman modal asing di wilayah ini sangat dibutuhkan untuk meningkatkan lapangan pekerjaan dan meningkatkan kesejahteraan.

Pembentukan pasar tunggal yang diistilahkan dengan Masyarakat Ekonomi Asean (MEA) ini nantinya memungkinkan satu negara menjual barang dan jasa dengan mudah ke negara-negara lain di seluruh Asia Tenggara sehingga kompetisi akan semakin ketat.

Lalu apa sih tujuan utamanya dibentuk Masyarakat Ekonomi Asean ini untuk negara-negara Kawasan Asia Tenggara. Lanjutkan artikel ini untuk mengetahuinya!

Tujuan Dibentuknya MEA

Seperti yang sudah disinggung di atas, pembentukan MEA memiliki tujuan utama untuk menghadirkan pemerataan ekonomi bagi seluruh warga masyarakat kawasan ASEAN. Jika diuraikan dengan lebih mendalam berdasarkan Deklarasi Cebu, tujuan utama dari dibentuknya Masyarakat Ekonomi Asean (MEA) sebagai berikut:

  • Menciptakan pasar tunggal yang mencakup negara-negara ASEAN sekaligus pusat produksi (production base) dengan kaitannya pada elemen produk aktivitas ekonomi bebas, seperti tenaga kerja (terdidik/terampil), bebas bea untuk aliran barang dan jasa dari kawasan regional ASEAN, serta keluar masuknya investasi dan aliran modal untuk negara-negara sekawasan.
  • Menjadikan ASEAN sebagai kawasan berdaya saing ekonomi tinggi yang ditandai dengan dikuatkannya peraturan dalam kompetisi ekonomi, meliputi perlindungan konsumen, Hak Atas Kekayaan Intelektual (HAKI), perpajakan, kelancaran aktivitas e-Commerce, dan pengembangan infrastruktur.
  • Meratakan pemberdayaan ekonomi kawasan ASEAN dengan sasaran utama revitalisasi Usaha Kecil dan Menengah (UKM), terutama bagi negara Kamboja, Myanmar, Laos, dan Vietnam (KMLV). Sebagaimana diketahui bersama negara KMLV telah lama dan berulang kali didera dengan beragam masalah politik, sosial, dan kebudayaan yang berpengaruh terhadap keamanan negara tersebut. Dengan demikian, sebagaimana terangkum dalam ASEAN Vision 2020serta Pakta ASEAN Concord II, MEA dibuat dengan maksud untuk memeratakan ekonomi hingga ke seluruh penjuru kawasan.
  • Mengintegrasikan ekonomi kawasan dengan ekonomi global dengan tujuan dasar untuk meningkatkan peran serta ASEAN dalam percaturan kebijakan global. Semua dilakukan dengan proses pendekatan yang koheren antara ekonomi regional dan global. Hal ini tentu adalah salah satu sisi positif sebab nantinya masukan negara-negara ASEAN dianggap penting.

Pakta Deklarasi Cebu

Tujuan dari pembentukan MEA sesuai dengan pakta dalam Deklarasi Cebu tersebut tentu memberikan corak baru bagi ciri ekonomi di kawasan MEA. Ciri tersebut bisa dijabarkan sebagai berikut:

  • Iklim ekonomi kawasan menjadi lebih kompetitif.
  • Usaha untuk pemerataan ekonomi dalam ruang lingkup negara-negara yang tergabung dalam ASEAN.
  • Integrasi ekonomi global dan pelosok untuk menjadi basis produksi serta pasar tunggal.

Mengingat betapa besar tujuan serta ketatnya corak ekonomi global kawasan MEA, tentu dirasa perlu bagi masyarakat Indonesia untuk tahu lebih mendalam seluk-beluk di balik MEA serta manfaatnya.

Mengenal MEA

Ketika sudah mengetahui sejarah dan tujuannya, kamu sudah harus tahu juga bagaimana menghadapinya. Untuk menghadapinya, kamu harus mengenalnya juga.N ah, seperti inilah cara kamu mengenal MEA ini:

Bukan Hal Baru

Kamu tidak usah takut menghadapi MEA, karena ini bukanlah hal yang baru.  Setidaknya, semua ini sudah terencana selama kurang lebih satu dekade belakangan. Percepatan yang dilakukan (semula 2020 dimajukan menjadi 2015) adalah sikap yang wajar, mengingat perkembangan ekonomi dunia yang fluktuatif. Mengenali dan memahami gejolak-gejolak internasional adalah satu cara untuk memanfaatkan keuntungan dari MEA dan menghindari kerugian yang tak diinginkan.

Memberikan Keuntungan

Salah satu tujuan MEA adalah mengusahakan pemerataan dan menurunkan ketimpangan dalam masyarakat ASEAN. Seperti yang sudah disinggung sebelumnya tentang memajukan UKM di negara-negara KMLV. Lalu, apa untungnya untuk masyarakat Indonesia? MEA akan menjadikan ASEAN sebagai pasar atau produsen dari beragam produk negara-negara anggota. Semakin dimudahkan penjualan secara global maka semakin besar pasar sehingga menjadi peluang bagi siapa saja yang peka dan kreatif.

Produktivitas dan Cross Market

Pasar memiliki tingkat kejenuhannya sendiri. Dengan MEA, pasar yang terbuka semakin luas demikian pula dengan kompetisi. Fokus dari MEA tentu saja adalah bagaimana masuk ke pasar negara lain. Semakin tinggi daya saing (karena kualitas) membuat produsen lebih kreatif dan inovatif serta berkualitas dalam menciptakan produk. Produsen di Indonesia yang ingin agar produknya bisa diterima dalam pasar global mau tak mau memerhatikan kualitas produknya, minimal memenuhi standar internasional.

Meningkatkan Mutu Pendidikan SDM

Data dari 2014 menunjukan jumlah pekerja berpendidikan sekolah menengah pertama (SMP) di Indonesia sekitar 76,4 juta jiwa. Jumlah tersebut jika dipersenkan sekitar 64% dari 118 juta jiwa pekerja Indonesia. Angka yang termasuk tinggi untuk indikator rendahnya mutu sumber daya manusia (SDM) yang dimiliki. Setiap individu yang sadar dengan persaingan MEA tentu akan terus menggenjot mutu dan tingkat pendidikan sampai level tinggi atau tertinggi. Hal ini untuk mengatisipasi dalam persaingan-persaingan sumber daya manusia yang tergabung dalam MEA.

Meningkatkan Infrastruktur dan Sarana Pendukung

Negara dapat berkembang menuju level yang signifikan dengan mendorong pembangunan di bidang sarana dan prasarana. Dibukanya MEA juga mengisyaratkan hal yang sama. Tentu butuh peran serta semua pihak agar sarana dan prasarana di Indonesia terus berkembang menuju taraf yang lebih memadai.

Keuntungan MEA bagi Anggotanya

Suatu program yang dibuat pasti memiliki tujuannya dan memiliki keuntungan. Lalu keuntungan apakah yang akan didapatkan oleh anggota ASEAN yang tergabung dalam Masyarakat Ekonomi Asean ini?

Riset terbaru dari Organisasi Perburuhan Dunia atau ILO menyebutkan pembukaan pasar tenaga kerja mendatangkan manfaat yang besar. Selain dapat menciptakan jutaan lapangan kerja baru, skema ini juga dapat meningkatkan kesejahteraan 600 juta orang yang hidup di Asia Tenggara.

Pada 2015 mendatang, ILO merinci bahwa permintaan tenaga kerja profesional akan naik 41% atau sekitar 14 juta. Sementara permintaan akan tenaga kerja kelas menengah akan naik 22% atau 38 juta, sementara tenaga kerja level rendah meningkat 24% atau 12 juta.

Namun laporan ini memprediksi bahwa banyak perusahaan yang akan menemukan pegawainya kurang terampil atau bahkan salah penempatan kerja karena kurangnya pelatihan dan pendidikan profesi.

Manfaat untuk Indonesia

Lalu manfaat untuk negara kita apa? Tenang dalam artikel ini juga akan dijelaskan manfaat apa yang akan kita dapatkan ketika mengikuti MEA. Berikutlah manfaat yang didapatkan oleh Indonesia:

Ekonomi Negara Stabil

Selama ini ekonomi negara kita cenderung tidak stabil karena banyak hambatan perdagangan yang ada. Dengan adanya MEA ini diharapkan memberi manfaat pembangunan ekonomi negara menjadi stabil dan lancar untuk kedepannya. MEA sangat mendukung sekali untuk tidak terjadinya kesenjangan sosial bagi penduduk di suatu negara. Dan terasa manfaat perhitungan pendapatan nasional  yang dari tahun ke tahun makin stabil.

Keuntungan Ekspor dan Impor

Manfaat ekspor impor bagi negara sangat banyak. Ekspor atau pengiriman produk Indonesia ke luar negeri menjadi lebih mudah dan tidak tehambat di bea cukai sehingga produk – produk tersebut dapat sampai dengan cepat dan aman. Dan untuk impor artinya produk negara lain juga memiliki izin untuk beredar di Indonesia sebagaimana produk Indonesia yang boleh beredar di negara kawasan Asia Tenggara.

Dengan begitu Indonesia sangat diuntungkan dalam bidang perkopian dan juga ikan. Kita tahu di Kawasan Asia Tenggara, Indonesia lah yang memiliki berbagai macam jenis kopi yang rasanya juga varian. Dengan adanya MEA Indonesia akan lebih mudah untuk mengekspor kopi yang telah dihasilkan. Lalu kita juga dapat mengirimkan ikan-ikan laut. Diantara negara ASEAN lainnya, Indonesia lah negara kelautan yang terbesar. Dengan begitu hasil tangkapan laut juga berlimpah, didukungnya juga Kementrian Kelautan sekarang yang telah menenggelamkan kapal-kapal asing yang mencuri ikan-ikan kita. Dengan begitu ikan-ikan yang didapatkan akan lebih banyak.

Meningkatkan Investasi

Seperti yang sudah disinggung di atas, dengan adanya MEA investasi antar negara akan lebih mudah. Apa lagi di Indonesia sedang ada Gerakan 1001 startup. Dengan begitu, startup-startup ini akan lebih mudah mendapatkan investor dari luar. Tidak heran kalau di Indonesia sudah mempunyai 4 startup unicorn dan juga paling banyak di Asia Tenggara. Karena diantara 7 startup yang sudah menjadi unicorn, ada 4 startup yang dari Indonesia.

Industri Kreatif

Dengan adanya perdagangan internasional ini pada pengusaha akan saling bersaing untuk melancarkan strategi kreatifnya. Mereka akan memilih para pekerja yang handal dan profesional untuk sumber daya manusia yang kompeten dibidangnya. Para pengusaha akan berlomba mengaplikasikan ide – ide mereka untuk produk yang akan di kirim ke luar negeri. Dengan begitu akan melahirkan industri kreatif, di Indonesia juga sudah banyak wadah-wadah untuk mengembangkan industri ini. Bahkan, di kepemerintahan ini ada lembaga yang menaunginya, yaitu BEKRAF singkatan dari Badan Ekonomi Kreatif.

Menambah Laba Negara

Dengan berjalannya sistem MEA ini maka ekspor produk ke negara tetangga tidak lagi di kenai biaya, dan ini akan memberikan keuntungan bagi produk yang akan di ekspor keluar negeri. Produk yang diekspor juga tidak akan memiliki hambatan yang berarti karena MEA mendukung sistem ekspor antar negara kawasan Asia Tenggara. Dengan begitu, kita tidak akan mengeluarkan biaya lebih untuk melakukan ekspor dan kita dapat mendapatkan margin yang besar.

Masyarakat Sejahtera

Dengan adanya MEA masyarakat menjadi lebih sejahtera karena banyaknya tersedia lapangan pekerjaan yang ada. Untuk bekerja di negara tetangga tentu akan dipermudah karena Masyarakat Ekonomi Asean sangat mendukung program pertukaran tenaga kerja masing-masing negara. Tentu tenaga kerja yang di rekrut adalah pekerja yang memiliki keahlian yang sesuai dengan kebutuhan tempat kerja.

Itulah manfaat yang kamu dapatkan. Namun, dengan adanya MEA kita juga bisa mempunyai teman antar negara dan saling belajar untuk mengenali budaya dan bahasa dari negara tersebut. Kantor kamu sekarang juga bisa mendapatkan investor atau bahkan klien di luar Indonesia tetapi masih anggota ASEAN.

Kamu juga akan sering pergi-pergi ke Kawasan negara ASEAN untuk pertukaran pekerja atau mencari investor, dengan begitu dibutuhkan efisiensi dalam mereimburse tiket pesawat. Dengan aplikasi JojoExpense dari Jojonomic, kamu hanya tinggal foto struk pesawat kamu dan uang reimburse akan dikirimkan ke rekening kamu. Aplikasi ini memangkas sistem birokrasi yang sering terjadi di kantor dan meningkat efisiensi hingga 76%. Buruan coba aplikasi ini untuk efektifitas kerja di kantor kamu!